Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis

Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis

 

Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis
Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis

Kali ini akan dibahas materi mengenai Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis. Sekitar 0,01 cm hingga 0,5 cm. Banyaknya keringat yang dihasilkan atau dikeluarkan seseorang dipengaruhi antara lain oleh aktivitas tubuh, suhu lingkungan, makanan, kondisi kesehatan, dan keadaan emosi.

Keringat manusia terdiri daari air, garam-garam, terutama garam dapur (NaCl),sisa metabolism sel, urea, serta asam. Kulit (integument) terdiri dari dua bagian, yaitu epidermis dan dermis. Perhatikan Gambar 7.8

Epidermis (Kulit Ari)

Ketebalan epidermis menentukan ketebalan kulit. Kulit yang tebal, misalnya pada telapak tangan, ujung jari, dan telapak kaki, memiliki lima lapis epidermis, yaitu stratum basal, stratum spinosum, stratum granulosum, stratum lusidum, dan stratum korneum. Kulit yang tipis, seperti yang melapisi tubuh, tidak memiliki stratum lusidum.

Sel-sel di stratum basal, stratum spinosum, dan stratum granulosum meru- pakan sel hidup karena mendapat nutrien dari kapiler di jaringan ikat (dalam hal ini adalah dermis). Sebaliknya, sel-sel di stra­tum lusidum dan stratum korneum meru- pakan sel mati karena kapiler tidak mencapai lapisan ini.

Dermis (Kulit Jatigat) atau Korium

Dalam dermis terdapat pembuluh darah, akar rambut, dan ujung saraf. Selain itu, terdapat pula kelenjar keringat (glan- dula sudorifcra) serta kelenjar minyak (glan- dula sebassea) yang terletak dekat akar rambut dan berfungsi meminyaki rambut.

Kelenjar keringat berupa pipa terpilin yang memanjang dari epidermis masuk ke bagian dermis. Pangkal kelenjarnya menggulung dan dikelilingi oleh kapiler darah dan serabut saraf simpatetik. Dari kapiler darah inilah kelenjar keringat menyerap cairan jaringan yang terdiri dari air dan ± 1% larutan garam beserta urea. Cairan jaringan tersebut dikeluarkan / sebagai keringat melalui saluran keringat ke permukaan kulit.

Kira-kira 2 juta kelenjar keringat yang tersebar di seluruh dermis manusia dewasa dapat menghasilkan keringat ±225 ml setiap harinya. Kerja kelenjar keringat berada di bawah pengaruh pusat peng- aturan suhu badan dari sistem saraf pusat (hipotalamus) dan enzim brandikinin. Pengaturan oleh saraf pusat ini dirangsang oleh perubahan suhu di pembuluh darah.

Fungsi Hipotalamus adalah

Fungsi hipotalamus adalah memonitor dan mengendalikan suhu darah. Jika darah yang melalui hipotalamus suhunya lebih rendah dari normal, maka saraf pusat pencapai panas akan mengeluarkan rangsangan ke kulit untuk menurunkan kecepatan hilangnya panas.

Hal itu dilakukan dengan cara mengurangi aliran darah yang melewati pembuluh darah permukaan dan mengurangi pembentukan keringat. Sebaliknya, jika darah yang melewati hipotalamus suhunya lebih tinggi, maka saraf pusat kehilangan panas dan akan mengurangi kecepatan metabolisme, menghentikan menggigil, dan meningkatkan kecepatan hilangnya panas lewat kulit.Demikianlah materi mengenai Struktur Kulit pada Manusia, Epidermis dan Dermis, semoga bermanfaat.

Sumber : https://www.dosenmatematika.co.id/