Keuntungan dan kerugian Open Source

Keuntungan dan kerugian Open Source

Keuntungan dan kerugian Open Source
Keuntungan dan kerugian Open Source

Produk open source dianggap selalu  membawa keuntungan, khususnya oleh para promotor dari gerakan open source ini. Di sini lain, para anti-open source menunjukkan kerugian atau kelemahan dari open source. Mari kita kaji beberap keuntungan dan kekurangan open source.

KEUNTUNGAN

Banyaknya tenaga (SDM) untuk mengerjakan proyek.

Sumber daya manusia merupakan salah satu unsur pokok dalam software development. Proyek open source biasanya menarik banyak developer. Sebagai contoh, pengembangan server web Apache[1] menarik ribuan orang untuk ikut mengembangan dan memantau.

Kesalahan (bugserror) lebih cepat ditemukan dan diperbaiki.

 Karena jumlah developernya sangat banyak dan tidak dibatasi, maka kemungkinan untuk mendeteksi bugs lebih besar. Visual inspection (eye-balling) merupakan salah satu metodologi pencarian bugs yang aling efektif. Selain itu, karena source code tersedia, maka setiap orang dapat mengusulkan perbaikan tanpa harus menunggu dari vendor.

“Given enough eyeballs, all bugs are shallow. (Linus Torvalds)”

Kualitas hasil lebih terjamin.

 Karena banyaknya orang yang melakukan evaluasi, kualitas produk dapat lebih baik. Sebagai contoh, Apache merupakan web server open source yang paling banyak digunakan orang di dunia. Namun hal ini hanya berlaku untuk produk open source yang ramai dikembangkan orang. Tidak selamanya produk open source dikembangkan oleh banyak orang. Ada banyak produk open source yang dikembangkan oleh individual saja.

Lebih aman (secure).

 Dikarenakan sifatnya yang terbuka, maka produk open source dapat dievaluasi oleh siapa pun. Public scrutinitymerupakan salah satu komponen penting dalam bidang security. Secara umum memang open source memiliki potensi untuk lebih aman meskipun dia tidak terjadi secara otomatis. Hal ini tercapai bila security by obscuritybukan menjadi tujuan utamanya. (Lihat bagian Referensi, artikel Peter Neumann)

Hemat biaya.

 Sebagian besar developer ini tidak dibayar/digaji. Biaya dapat dihemat dan digunakan untuk pengeluaran yang tidak dapat ditunda, seperti misalnya membeli server untuk hosting web.

Tidak mengulangi development.

Pengulangan (re-inventing the wheel) merupakan pemborosan. Adanya source code yang terbuka membuka jalan bagi seseorang programmer untuk melihat solusi-solusi yang pernah dikerjakan oleh orang lain. Namun pada kenyataannya tetap banyak pengulangan. Lihat situs Freshmeat.net untuk mengetahui banyaknya produk yang memberikan solusi yang sama.

KEKURANGAN

Kurangnya SDM yang dapat memanfaatkan open source.

Salah satu keuntungan utama dari gerakan open source adalah adanya ketersediaan source code. Namun ketersediaan ini menjadi sia-sia apabila SDM yang ada tidak dapat menggunakannya, tidak dapat mengerti

source code tersebut. SDM yang ada ternyata hanya mampu menggunakan produk saja. Jika demikian, maka tidak ada bedanya produk open source dan yang proprietary dan tertutup.

Tidak adanya proteksi terhadap HaKI.

 Kebanyakan orang masih menganggap bahwa source code merupkan aset yang harus dijaga kerahasiannya. Hal ini dikaitkan dengan besarnya usaha yang sudah dikeluarkan untuk membuat produk tersebut. Karena sifatnya yang terbuka, open source dapat di-abuse oleh orang-orang untuk mencuri ide dan karya orang lain.

Perkembangan Software Tergantung  Orang

Karena program open source tidak dikembangkan oleh suatu perusahaan tertentu melainkan dari beberapa orang yang mengerti dan ahli dibindangnya membuat program open source berkembang tergantung oleh orang-orang tersebut yang berbaik hati mengembangkan dan mau men-share hari kembanganannya ke public

Masih Banyak Program yang Tidak Stabil

Karena beberapa program dikembangkan bukan dari suatu perusahaan melainkan dari orang-orang yang berbaik hati maka setiap perkembangan langsung dapat dipublish karena mereka tidak memikirkan nama baik suatu perusahaan maka tidak jarang perkembangan tersebut masih banyak yang belum mencapai tahap sempurna dan masih terdapat beberapa bug.

Tidak Ada Pihak yang Bertanggung Jawab

Rusaknya suatu program/software bahkan mungkin suatu hardware tidak ada yang bertanggung jawab. Karena program open source tidak memiliki pemilik yang dapat disalahkan ataupun dituntut.

Jadi alasan mengapa kita menggunakan open source sudah jelas bahwa lebih banyak keuntungannya dibanding mudharatnya.. 😀

Disamping lebih aman, tentunya program open source lebih murah bahkan tidak menggunakan biaya sama sekali dibanding kita harus membeli sebuah software berbayar yang harganya bisa mencapai angka jutaan,  bahkan dapat dibatasi waktu juga, bayangkan jika sebuah perusahaan menggunakan program open source, berapa biaya yang dapat mereka simpan untuk efisiensi atau untuk dialokasikan pada keperluan lain, untuk iklan misalnya, bukan tidak mungkin perusahaan tersebut akan jauh lebih maju

Baca Juga :