PERKEMBANGAN PERJANJIAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL 

PERKEMBANGAN PERJANJIAN PERDAGANGAN INTERNASIONAL 

Perundingan mengenai liberalisasi perdagangan dunia yang lebih terarah, berimbang dan melibatkan banyak negara secara formal baru dimulai pada bulan September 1986, setelah ditanda-tanganinya Deklarasi Punta del Este yang selanjutnya dikenal dengan Putaran Uruguay. Perundingan multilateral untuk menata perdagangan internasional ini berada dalam sistem GATT (General Agreement on Tariffs and Trade), dengan tujuan untuk mencegah meningkatnya proteksionisme di negara-negara maju.Meskipun Indonesia telah melakukan reformasi ekonomi mulai bulan Juni 1983, tetapi keikutsertaan di dalam GATT memberikan arti yang sangat penting, karena dapat dijadikan landasan dalam melakukan liberalisasi perdagangan. Dalam liberalisasi perdagangan di Sektor Pertanian, Putaran Uruguay telah menghasilkan dokumen kompromi pada bulan Desember 1993. Dari hasil perundingan tersebut merupakan agenda yang ambisius dalam reformasi perdagangan di Sektor Pertanian. Ada dua hal yang disepakati, yaitu: (1) Melaksanakan liberalisasi perdagangan, dengan menerapkan aturan permainan GATT di bidang pertanian; dan (2) Setiap negara menyusun besaran tarif yang akan diterapkan, serta melakukan konversi terhadap hambatan non-tarif ke dalam ekivalen tarif .Ada tiga aspek yang dihasilkan dari perundingan Putaran Uruguay di bidang pertanian, yaitu: (1) Pengurangan hambatan akses pasar, berupa penurunan tarif rata-rata 36 persen dan minimum 15 persen untuk setiap jenis tarif di negaranegara maju selama enam tahun. Sedangkan di negara-negara berkembang, hanya 24 persen selama 10 tahun. Disamping itu, setiap negara diwajibkan memberikan akses minimum tiga persen dari konsumsi domestik untuk kuota impor, dan naik  menjadi lima persen pada tahun 1999; (2) Pengurangan subsidi domestik, di mana negara-negara maju wajib mengurangi subsidi domestiknya sebesar 20 persen tanpa batas waktu dan negara-negara berkembang sebesar 13,3 persen dalam 10 tahun. Sedangkan subsidi di bawah lima persen di negara-negara maju dan 10 persen di negara-negara berkembang dari total nilai produk pertanian tidak dilarang. Disamping itu, subsidi yang diterapkan sejak tahun 1986 dihitung sebagai kredit dalam komitmen; (3) Pengurangan subsidi ekspor, di mana negaranegara maju dalam enam tahun harus menurunkan subsidi ekspornya sebesar 36  persen, serta mencakup 24 persen dari seluruh kuantitas komoditas ekspor yang di subsidi. Sedangkan untuk negara-negara berkembang pengurangan itu sebesar 20 persen dari nilai pengeluaran subsidi, serta mencakup 16 persen dari kuantitas komoditas ekspor yang di subsidi selama 10 tahun.

C.PERKEMBANGAN PERDAGANGAN KOMODITAS PERTANIAN INDONESIA 

Komoditas pertanian Indonesia yang diperdagangkan di pasar internasional, dapat dibedakan atas komoditas substitusi impor dan komoditas promosi ekspor.

Dalam komoditas impor dalam perdagangan Internasional yaitu :

  1. Beras

Laju pertumbuhan produksi beras selama 1995-2002 hanya 0,1 persen, sementara impor dan ketersediaan meningkat masing-masing sebesar 226,8 persen dan 0,8 persen (Tabel 2). Hal ini menunjukkan bahwa Indonesia sangat tergantung kepada beras impor, sementara upaya peningkatan produksi beras belum berjalan secara optimal. Dengan demikian, kebijaksanaan untuk terus meningkatkan produksi beras dalam rangka mencapai ketahanan pangan nasional masih tetap relevan.

  1. Jagung

 Pesatnya perkembangan usaha peternakan ayam ras di Indonesia merupakan faktor utama yang mendorong pesatnya laju permintaan jagung di pasar domestik, sehingga volume impor terus mengalami peningkatan. Selain sebagai negara pengimpor, Indonesia juga melakukan ekspor jagung. Selama 1995-2002 laju impor jagung meningkat sebesar 22,3 persen, sementara laju ekspor sejak tahun 1998 menunjukkan kecenderungan yang menurun.

  1. Kedelai

 Produksi kedelai di dalam negeri saat ini hanya mampu memenuhi sekitar 32 persen konsumsi domestik, sedangkan sisanya harus diperoleh melalui impor. Permintaan impor selama 1995-2002 meningkat dengan laju 35,4 persen per tahun. Peningkatan volume impor yang tajam terjadi pada tahun 1999, yaitu 1,3 juta ton atau meningkat hampir 300 persen dibandingkan impor tahun sebelumnya. Sebaliknya, produksi kedelai di dalam negeri selama kurun waktu yang sama menurun dengan laju 12,0 persen. Impor kedelai diperkirakan akan makin besar pada tahun-tahun mendatang, karena adanya kemudahan tataniaga impor, berupa dihapusnya monopoli Bulog sebagai importir tunggal serta dibebaskannya bea masuk dan pajak pertambahan nilai (PPN) kedelai. Disamping itu, negara eksportir kedelai terbesar dunia, seperti Amerika Serikat, juga menyediakan subsidi ekspor, sehingga merangsang importir kedelai di Indonesia untuk memanfaatkan fasilitas itu.

  1. Gula

Konsumsi gula di Indonesia diperkirakan akan terus meningkat, sebagai akibat dari peningkatan jumlah penduduk, peningkatan pendapatan masyarakat, serta pertumbuhan industri makanan dan minuman. Selama 1995-2002 ketersediaan gula di Indonesia meningkat dengan laju 3,5 persen per tahun. Peningkatan ketersediaan yang kecil ini terjadi akibat kenaikan harga gula pada tahun 1998, sehingga konsumsi per kapita pada tahun itu menurun secara drastis. Namun terjadinya deregulasi industri gula pada tahun 1998 telah menyebabkan terjadinya penurunan produksi, sehingga impor gula mengalami peningkatan dengan laju 26,6 persen setiap tahun.

  1. Susu

Industri susu nasional saat ini menggunakan sekitar 75 persen bahan baku susu olahan yang berasal dari impor. Tingginya penggunaan susu impor ini terkait dengan rendahnya laju produksi susu sapi di Indonesia, sehingga kebutuhan impor menunjukkan peningkatan yang tajam. Produksi susu di Indonesia selama 19952002 hanya meningkat dengan laju 3,1 persen, sementara impor susu meningkat dengan laju 15,7 persen. Kenaikan impor susu tertinggi terjadi pada tahun 1999 dan 2000, yaitu meningkat hampir dua kali lipat dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Komoditas Promosi Ekspor dalam  perdagangan internasional yaitu:

  1. Karet

 Produksi dan ekspor karet alam dunia sampai saat ini masih didominasi oleh tiga negara, yaitu Thailand, Indonesia dan Malaysia dengan proporsi masingmasing sebesar 33 persen, 25 persen dan 13 persen dari total produksi dunia.Sampai tahun 1990 Malaysia masih merupakan produsen karet alam terbesar dunia yang disusul dengan Thailand dan Indonesia. Thailand mengambil alih posisi tersebut yang diikuti oleh Indonesia dan Malaysia, setelah Malaysia yang secara tradisional merupakan produsen karet alam melakukan konversi ke tanaman yang lebih prospektif, utamanya kelapa sawit. Sejak tahun 1999 muncul negara pesaing baru, yaitu Vietnam. Selama 1997-2002 laju ekspor karet negara ini mencapai lebih dari 21,1 persen, di mana volume dan nilai ekspor karet tahun 2002 mencapai lebih dari 448 ribu ton dan US $ 229 juta. Laju ekspor karet alam dari Vietnam yang tinggi ini telah menyebabkan terjadinya kelebihan pasokan di pasar dunia, sehingga harga karet alam di pasar dunia cenderung untuk terus menurun.