Poerbatjaraka

Poerbatjaraka

Menurut Beliau “Boro” berarti “Biara” dengan demikian Borobudur berati “Biara Budur”.Penafsiran ini memang sangat menarik karena mendekati kebenaran berdasarkan bukti-bukti yang ada.

Penyelidikan dan penggalian yang dilakukan tahun 1952 di halaman sebelah barat laut bangunan Candi Borobudur telah berhasil menemukan fondasi batu-batu dan genta perunggu berukuran besar.Penemuan fondasi batu-batu dan genta ini memperkuat dugaan yaitu merupakan sisa-sisa dari sebuah biara.

Selanjutnya jika dihubungkan dengan Kitab Negara Kertagama mengenai “Budur” maka besar kemungkinan penafsiran Poerbatjaraka adalah benar dan tepat.Namun demikian masih merupakan suatu pertanyaan mengapa Biara dalam hal ini penamaan menggantikan Candinya,padahal Candi jauh lebih penting dari biaranya.

d)De Casparis

De Casparis menemukan kata majemuk dalam sebuah prasasti yang kemungkinan merupakan asal kata Borobudur.Dalam prasasti SRI KAHULUNAN YANG BERANGKA 842 Masehi dijumpai kata “Bhumi Sambhara Budhara” yaitu suatu sebutan untuk bangunan suci pemujaan nenek moyang atau disebut kuil.

Penelitian yang mendalam tentang keagamaan yang terungkap dalam prasasti dan rekonstruksi yang teliti terhadap geografi daerah yang terjadinya peristiwa sejarah bertalian dengan prasasti tersebut,maka De Casparis itu menyimpulkan bahwa Bhumi Sambhara Budhara tidak lain adalah Borobudur.(Soekmono,1981)

  1. e) Soediman

Didalam bukunya “Borobudur salah satu keajaiban Dunia”, menyebutkan bahwa arti nama Borobudur sampai sekarang masih belum jelas.Dijelaskan pula bahwa Borobudur berasal dari dua kata yaitu “Bara” dan “Budur”. Bara berasal dari bahasa sansekerta “Vihara”yang berarti kompleks Candi dan “Bihara”yang berati asrama.”Budur” dalam bahasa Bali  Beduhur yang artinya diatas. Jadi nama Borobudur berarti asrama atau Vihara dan kelompok Candi yang terletak diatas tanah yang tinggi atau bukit.

Recent Posts